Senin, 20 Februari 2017

Makan Gandjel Rel



Apa sih yang ada di benak kalian begitu denger frasa gandjel Rel? . pasti rel kereta ya? Sama dong, awalnya saya juga gitu.
Sampai pada suatu ketika (hallah.. hahaha). sampai saya, secara ngga sengaja, ngikuti sebuah talkshow, di acara pameran buku. Talkshow tentang kepenulisan yang digawangi sebuah komunitas bernama GANDJEL REL. Komunitas yang pada akhirnya saya ketahui, sebagai komunitas blogger emak-emak di semarang.

Dari situlah, saya tahu, bahwa nama komunitas Gandjel Rel itu, sejarahnya diambil dari nama salah satu kue legendaris yang hampir punah yang menjadi salah satu ikon Semarang? Kue Gandjel Rel.

What??? kaget kan ada nama kue Gandjel Rel?
Sebagai warga pendatang yang sudah ngubek-ngubek semarang hampir 10 tahun. Sayapun baru tahu hari itu. Bahwa semarang punya kue dengan mana yang nyentrik begitu.( dua kemungkinan sebenarnya, saya yang kuper atau kue itu emang udah punah.. hahaha)

Langsung kumanfaatkan google sebagai pelacak di Gandjel Rel. Beberapa detik kemudian, langsunglah terpamampang nyata di layar HP saya, si kue Ganjel Rel. Kue berwarna coklat dan bertabur wijen. Seperti ini penampakannnya.


Iseng-iseng, beberapa kali sempet sida di beberapa pasar terdekat. Namun kue yang jadi inceran tak kunjung kutemukan ( hahaha.. ngga pinter nyari kayaknya…)
Hingga di suatu siang, di tokonya “mba kembar”, begitu sy biasa nyebut toko depan tempat kerja saya, karena pemiliknya kembar. Dengan tanpa sengaja tampaklah senampan kue yang sudah lama saya cari ituuuu…
 Mataku terpana, pandanganku nanar memelototi kue itu… ( hallah.. lebay nek iki..)
Tanpa babibubebo.. langsung ku eksekusi. Daaan eng ing eng…
Beginilah diskrispsi rasa dari si kue bernama GANJEL REL ini saudara-saudara. 

"manis, dengan aroma sedikit jahe dan wijen. tapi sereeet banget. ngga lembut, terasa "ngepyar",  itu bahasa jawa ya- saya bingung nyari padanan kata bahasa indonesianya. buat yang bisa, boleh share di komen ya.

untuk sesekali nyoba boleh lah, tapi sepertinya belum masuk daftar kue kesukaan hehehe... tapi mungkin nih ya, bisa jadi  beda yang bikin beda juga sih rasanya. bolehlah kapan-kapan kalau nemu di tempat yang beda saya posting. siapa tahu sensainya beda ( hallah...)  

well, see ya in my next post ya ... bye

Minggu, 19 Februari 2017

#Iwan Bopeng



Seperti biasa, minggu pagi adalah hari yang “sah” buat males-malesan. Termasuk juga asyik uplek-uplek medsos. Mulai dari twitter, instagram dan facebook . hahahah ( emang dasar males aja). Tetiba nemu video di intagram milik bang arham kendari, lagi bikin monolog video ancaman buat seseorang bernama iwan Bopeng.

Waduh, ada apa ini?
Kenapa si abang komedian ini tetiba bikin postingan yang serem gini ya?
Dan siapa juga itu “Iwan Bopeng?

Langsunglah kukepoin komentar-komentar yang berjumlah hampir 900 itu. Loading saudara-saudara. akhirnya saya nyari pakai #iwan bopeng aja. Cuman masih ngga puas juga, eh salah maksudnya masih tidak bisa menyambungkan logika. Akhirnya scrool dengan posingan bang arham sebelumnya . siapa tahu ada sequelnya ( pilem kaleee..).
Tapi ternyata juga engga ada. Postingan sebelumnya malah endorst-an bantal hello kitty caca dan cici. Hadeuuuh..

Demi menjawab rasa penasaran. Saya tutup deh akun ig sebentar . dan beralih ke google Alhamdulilliah, google akhirnya menjawab dilema yang beberapa menit yang lalu menghantui saya (hallah… )

Dannn… eng ing eng… langsung deh buanyaaak kali postingan tentang si iwan bopeng ini.  saya buka postingan paling atas. Sasaran pertama. Blog milik jawa pos. Saya baca dengan seksama dalam tempo yang sesingkat-singkatnya (lhooh  !).

Akhiirnya…… jawaban itu telah kutemukan, setelah sekian lama menanti ..( sekian menit kalee…).
Melalui blog jawa pos kutemukan sebuah fakta tentang sesosok manusia bernama Iwan Bopeng itu (Silet mode on.. hehehe.).
Jadi ternyata oh ternyata, si bapak bernama iwan bopeng ini, adalah salah satu pendukung calon gubernur DKI. Tapi bukan itu sih akar masalahnya.  Nah,si bapak ini jadi viral di berbagai medsos dan media online gegara beliau itu marah-marah pada salah satu petugas PPS. Tepatnya di TPS 27 kelurahan palmeriam, Matraman, Jakarta Timur. Sebab si bapak marah-marah karena kesal, salah satu temannya ditolak saat hendak menyalurkan hak pilihnya di TPS tersebut. Kenapa sampai di tolak, searching sendir ya…

Sayapun pindah ke web lain, informasinya kurang lebih sama. Penasaran dong saya? Kaya apa sih marahnya? Kok sampai medsos segitunya?
Akhirnya buka youtube, dan bener, videonya bejibun banget.
Di dalam video itu tampak bapak-bapak pakai baju kotak-ktak lagi marah-marah sama petugas PPS.  Duh-duhduh… terlalu sih emang. Soalnya tuh bapak emang kesannya ngamuk-ngamuk gitu, udah gitu ada beberapa kata yang kurang sopan juga. Sayangnya itu berkaitan memang dengan salah satu institusi militer di negeri ini.
Oo… baru ngeh, pantesan aja, buanyak banget akhirnya ku temukan video tantangan balik untuk si Bapak bernama Iwan bopeng ini. Banyak netizens yang juga pada ngamuk-ngamuk nantangin dan menjadikan si bapak sebagai bulan-bulanan gosip ( ups.. kalau aku, ini termasuk nggosipin juga g ya..)
Tapi ada juga yang lucu sih… jadi bikin saya ngakak juga.
Ya udah lah, buat kalian ya pada penasaran langsung googling aja…

Saya emang nggak ngikuti berita2 soal politik. Lebih tepanya nggak mau ngikutin. Jadilah saya kuper pada berita-berita semacam ini. Baru ngerti hari ini. Padahal beritanya udah 5 hari yang lalu ( ya sudahlah, orang ngga keluar diujian juga, …)

*****************___________________*****************
Pelajaran yang bisa diambil dari kisah ini, adalah MENJAGA LISAN. Kita bisa mulia karena lisan, dan bisa hina sebab lisan juga. Begitu nasehat pak ustad di DARUT Tauhid waktu saya dengerin subuh tadi lewat radio. Please, jangan nanya radionya apa? Lupa. Random sy dengerinnya. Yang penting seingetku ustad darut Tauhid. Cuman bukan Aa’ Gym .