Minggu, 22 Juli 2018

Mengejar Tiga Bapak dari Tiga Dara S




Sabtu subuh meluncur dari Jepara ke Semarang, demi sebuah lauching buku buku kece yang ditulis oleh tiga gadis-gadis cantik. Gloria, Imel dan Inas. ( Hah.. siapa mereka? Belum pernah denger ya? Sabar… Ntar saya jelasin).

Awalnya saya juga nggak ngeh, siapa mereka. Yang bikin saya ngotot, bela-belain dateng, meski awalnya males buat balik Semarang karena masih pengen di rumah, adalah karena ada nama dan foto kang Maman yang tertera di flier mereka, sebagai salah satu narsum dalam diskusi buku itu. (piece, maap ya tiga dara…). Saya emang udah cukup lama mengidolakan kang Maman. Tepatnya sejak beliau menjadi salah satu pengisi acara di ILk dan juga mata hati. Selain juga karena tema yang menarik. Disana tertulis “ bagaimana peran ayah dalam pembentukan karakter anak perempuan”. Saya, yang memang aktif di komunitas yang bergerak di bidang parenting, langsung sumringah dan gemregah lihat judulnya. Apalagi narsumnya meyakinkan. Kang maman, sang idola, dan satu lagi dosen muda nan cantik, mba Monika W.S dari Universitas Soegijapranata. Hayuuk deh.

Sebenarnya, saya sempet komporin beberapa teman yang kebetulan juga aktif di dunia parenting buat ikut dateng. Tapi entahlah, sampai hari H pada nggak ada yang nongol. ya sudahlah, dateng sendiri.

Agak tergopoh, menaiki tangga curamnya Library cafe John Dijkstra. Lebih tepatnya engap-ngapan ( hmm.. usia emang ngga bisa bohong ). Untunglah, begitu masuk, acara baru akan dimulai. Disana udah ada kang maman yang duduk melantai dengan santainya, tepat di samping wanita cantik yang langsung ku kenali sebagai mba monik, salah satu narasumber lainya. Karena wajahnya sama dengan foto yang ada di flier. Sedikit kaget, karena tidak cukup banyak yang hadir. Sempet mbatin “acara artis kok seiprit yang dateng”. hingga beberapa menit setelah acara dibuka dan sedikit dijelaskan oleh sang Mc, barulah saya ngeh, kalau itu acara launching buku nya 3 mbak-mba yang baru saya lihat wajahnya hari ini, dan akhirnya ku tahu namanya, Tita, Imel dan Inas.

Ku buka kembali hp. Ku baca dengan pelan ig semarang coret. Link ig yang dibagikan mba @dedewwriter, saat menyebarkan info ini. Blaik, ternyata aku yang salah baca dan salah menafsirkan. Jadi ku fikir ini semacam acara seminar parenting. Wkwkw… (makanya baca pelang-pelan, pahami dan resapi…). tapi ya sudahlah, karena sudah terlanjur di TKP. Saya coba duduk tenang dan menikmatinya.

Diskusi buku itu, lebih berasa ngobrol santai buat saya. Di buka mba MC, dan di awali dengan sedikit paparan dari mba monik. Dan dilanjutkan oleh kang Maman.Diskusi yang hangat berisi dan bergizi pastinya.

Disusi memang lebih banyak mengupas buku tiga bapak dari tiga dara ( ya iyalah... namanya juga softlaunching buku itu, ).  hmm. cerita tentang bagaimana bukunya. apa saja isisnya. nyusul aja ya. soalnya agak panjang tulisannya. aku kasih judul tersendiri aja deh. review bukunya.   heheh

Selasa, 13 Maret 2018

Icip-icip Ilmu Bisnis di Event "From Blogger to intepreneur"



 Dunia bisnis itu sesuatu yang asing bagi saya. Bahkan kepikiran pun tidak. Itu karena saya memang bukan dari keluarga yang berkecimpung di dunia bisnis. Rata-rata keluarga saya dari dunia pendidikan. Bapa saya guru, saya juga guru, beberapa kakak dan juga ipar saya pun guru. Alhasil sekedar atmosfir untuk memulai berbisnis pun tak ada sama sekai. Dan udah terlanjur mem -BLOK diri, mana bisa sih aku jualan?.

Namun lambat laun itu mulai memudah juga, seiring dengan banyaknya temen-temen yang mulai pada jualan di instagram dan facebook. Eh, bahkan di grup what’s upp juga. Saben hari, tiap buka medsos tuh isinya orang jualan. Iya kan?

 “lumayankan?, dari pada cuma buat bikin share status doang, mending buat jualan chin, menghasilkan” “sedikit-sedikit, nggak apa-apa sih, ntar lama-lama kan jadi bukit” “jualan online itu enak lho, ngga perlu bayar karyawan, nggak perlu sewa lapak, cuman butuh jempol dan quota doang ” 


Begitulah kira-kira jawaban beberapa sahabat saya yang pada jualan online. Saya pikir-pikir, iya juga sih. Sama-sama main handphone, sama -sama utak-atik laptop. Saya nggak dapet apa-apa. Dan mereka dapet pemasukan. Oh ho. Akhirnya jadi kepengen juga untuk nyoba bisnis. Dan beruntung deh, kemarin saya dapet undangan dateng ke talkshow “from blogger to intepreneur” yang diadakan oleh temen-temen #juara community.berasa pas banget kan? gimana caranya menghasilkan uang berdasarkan passion kita. ngeblog.


Dan lebih seneng lagi, karena narasumbernya kece banget. Ada mba Agustina Dwi Jayanti, Penulis, blogger dan penggagas @pasar karetan. Dan satu lagi, bapak Juliari P Batubara, Pengusaha, dan anggota DPR RI komisi VI. Dan berasa lengkap banget di acara kemarin. Ibarat nyelam sambil minum es teh. Dapet dua ilmu sekaligus.

 Dapet ilmu tulis menulis dan dapet ilmu bisnis juga. Jadi makin semangat bikin tulisan yang bisa nebelin kantong Talkshow diawali dengan materi dari mbak Tina. Tentang bagaimana sih agar blog kita itu bisa menghasilkan pundi-pundi rupiah.


 Nah, apa saja ya saran dari beliau. Simak ya .....

Nulis Saja
Nulis nulis dan nulis. Pada intinya itu. Kita harus berani memulai. Memulai nulis tentunya. Nggak perlu mikir dulu tulisan kita bagus atau tidak. Layak atau tidak. Tapi nulis saja dulu. Lama-lama pasti terbiasa. Bisa ala biasa.

Konsisten
Nah, ini saah stau kunci wajibnya. Sebagus apapun tulisannya. Sebagus apapun isinya. Tapi kalau blog dibiarkan “sawangen” lamaaaa banget nggak diupdate-update. Bisa-bisa kalah nih sama yang konsisten. Kenapa? Karena para pembaca blog kita pasti akan jenuh. Terlalu lama dan bosan. Akhirnya, mereka pindah deh kelain hati, eh kelain blog.

Gabung komunitas.
Bergabung dengan komunitas bisa membantu menaikkan mod dan semangat. Bikin mood nggak ngedrop. Seenggaknya sih dengan melihat temen-temen lain pada ngapdate kita jadi “kegerahan” begitu, lau ikut-ikutan nulis. Oh iya, dengan berkomunitas ini, bisa juga membuka peluang networking lebih tinggi. Job jadi lebih mudah dan cepat dateng. Begitu sih, kira-kira yang dapet saya simpulkan dari materi mbak Tina.

Nah, untuk selanjutnya adalah materi dari Pak Ari. Salah satu pengusaha sukses Indonesia. Orangnya asyik banget ternyata. Ramah dan easy going.



Pak Ari banyak memotivasi kita-kita nih, untuk berani berwirausaha. Karena sekarang kan udah zaman digital. Jadi kenapa tidak kita manfaatkan. Pokoknya intinya sihh KUDU BERANI. Berani memulai bisnis, berani juga dengan resiko rugi. Karena kata Beliau Nggak ada pebisnis yang selalu untung. Pasti ada saat-saat dimana mereka pun mengalami yang namaya kegagalan. Kerugian. Oh ho, semoga habis ini segera nongol akun bisnis saya ya man teman semua, atau blog ini segera menelurkan rupiah. wkwkwk...

Jumat, 02 Maret 2018

Semarang Rasa Eropa, Giggle Box kompol Maksum



Selamat pagi man teman.
Yeaay.. ada week end lagi. Mau nongkrong dimana kita? Heheh
Baiklah saya bakal rekomendasiin nih buat kalian semua, tempat nongkrong yang super asyik. Ini termasuk baru. Karena baru launcing di pertengahan bulan Januari 2018. jadi per hari ini saya posting baru dua bulan jalan deh. Yup. Bhkan saking barunya reservasi aja belum bisa. Kata PR nya baru bisa reservasi pertanggal 1 Maret.

Jadi kemarin ceritanya saya main ke sana. Mau boking buat acara komunitas  gitu kan. Tapi ternyata belum bisa di booking lebih dari 10 seat. Karena katanya baru penyesuaian.  #eh, malah jadi ngelantur ceritanya.
Baiklah mari kita lanjutkan.  
Simak ya.. ini sudah saya rangkum (ciehh… lu kata pelajaran sejarah, di rangkum) kenapa kamu wajib banget buat nongkrong di giggle box ini ya  

Desain yang Tak Biasa 
Jadi nih, man teman. Giggle box yang ke empat di semarang ini, menawarkan sebuah tema yang beda dari Giggle box lainnya. Jadi temanya sendiri mengusung tema pedesaan eropa.  Seru deh.
Jadi ada bagian out door begitu yang memang didesain mirip suasana eropa. Temen-temen saya beberapa sampai nyangka saya di eropa beneran. Wkwkwk…




Nah, terus ada memang beberapa ruangan indoor yang menawarkan konsep beda.
Jadi ada ruangan yang muda banget. Dengan gambae-gambar mural begitu #tapi  bukan mural sih,. waktu saya pegang gitu ternyata semacam wall stiker.


Terus ada bagian yang mirip rumah-rumah eropa klasik begitu.
Ada juga satu ruangan bernuansa pink. lengkap dengan sofa embuk yang cukup panjang. Agak tertutup dan terisolasi dan ruangan lain. Cocok sih kalau buat gathering yang butuh privasi begitu.



Very Instagrammable
Nah, betul banget nih. Giggle Box yang ini very instagrammable. Di jamin bakalan banya spot buat kalian narsis. Jadi kemarin waktu nongkrong di sisni ya, saya perhatiin, tiap dateng orang-orang pasti sibuk selfi gitu siih ( termasuk saya dan pasukan sih… heheh). Bahkan ada satu mas-mas yang memang sengaja di plot buat bantuin para pengunjung  pepotoan gitu, heheh.  Makasih ya mas.




Menu yang Endesss
Untuk menu juga oke kok guys. Enak kok. Seenggaknya sih untuk menu yang saya pesen aja ya. Nih, saya sertakan foto menunya ya. watu itu selain  di fot ini pesen juga chicken teriyaki dan spagethi. eh,  belum sempet kejepret udah tandas duluan. hahaha.. 






semoga pas week end ini, kalian nggak kebingungan lagi ya man teman buat hangout kemana. kan udah ada referensi begituh... oke.oke. 
see you man teman.